Our Journey

6

August 16, 2013 by arlitaayu


Hello I’m writing again.

Alhamdulillah, kami berhasil melewati satu fase yang akan mengawali perjalanan hidup kami which will be more incredible. Momen ini gw manfaatkan untuk melakukan kilas balik kurang lebih selama hampir 9 tahun ini serta introspeksi diri untuk menjadi lebih baik lagi. 2 Desember 2004, nggak nyangka lho ketemu lagi di SMA sama temen SD yang pernah 2 thn sekelas, trus jadian sama dy.hehehehe…Hampir 9 tahun tumbuh bersama-sama melewati manis pahitnya kehidupan, nggak ada seorangpun yang tahu pasti bagaimana kami berdua menjalani kehidupan selama ini, cuma kita berdua dan Allah yang tahu ya Ay..*tsaaaaah* . Tapi satu hal yang pasti kami benar-benar merasakan betapa sayangnya Allah sama kita. Kita nggak akan pernah tahu bagaimana caranya bersyukur kalo kita tidak pernah merasakan kesusahan. That’s true. Kami berjuang dari bawah, from zero, from nothing, berusaha berdiri dan berlari dengan kedua kaki kami sendiri dan saling menguatkan satu sama lain. Sama-sama ingin sebisa mungkin tidak menyusahkan orang tua membuat kita saling mendukung. Terlalu banyak kenangan yang tidak bisa dilupakan ketika menjalani hari-hari dengannya. Sempet diragukan dan dibilang kalau pacaran akan mengganggu sekolah, kami pengen buktikan nggak juga kok. Kami saling bantu kalau ada tugas, belajar bareng, termasuk sharing soal-soal ujian karena kebetulan kami beda kelas, ups (maap ya bapak ibu guru).

Pernah berantem?? Tanya aja ama temen2 SMA gw, hampir tiap hari gw berantem, heboh banget kalo berantem sampe sejagat raya SMA 6 harus tau kalo kami lagi berantem *lebay tingkat kecamatan*. Pak Satpam sekolah, ibuk kantin, guru-guru, temen kosan, semuanya kenal nih pasangan yang hampir tiap hari berantem.hahahhaha… Tapi Alhamdulillahnya kami bisa lulus SPMB bareng2 (kalo g lulus, kami g tau mau kuliah dmn soalnya g mgkn jg kuliah di swasta yang mahalnya minta ampyun, g tega juga liat ortu mati2an kerja keras hutang sana sini untuk ngebiayain anak2nya kuliah di swasta) masuk kuliahnya ditempat yang sama pula padahal nggak pernah janjian. Sampai di bangku kuliah, life’s getting harder and we were stronger. Motivasi pacaran saat itu masih sama, ingin membuktikan kalau kami bisa berdiri dan berlari dengan kedua kaki kita sendiri. Biarlah orang mengunderestimatekan kami berdua, liat aja nanti. Gitu aja sih yang ada di pikiran labil kami waktu itu. Alhamdulillah, SPP kami berdua dapet terus dari beasiswa di kampus, jadi nggak perlu minta sama orang tua, cuma bayar 1 semester aja di awal. Trus untuk sehari-hari, bayar kos (karena gw ngekos dari SMA di Surabaya), kami juga sudah nggak di sponsori orang tua, sejak awal semester 2, gw dan Adip nyambi iseng2 jadi admin Lab komputer di kampus dan asisten praktikum / asisten dosen di kampus, Alhamdulillah dapet 500ribu per bulan jadi total 1 juta per bulan, bisa buat sponsor biaya hidup sebulan berdua ditambah gw jg part time jadi guru les murid SD, Adip setia banget nganterin dan nungguin gw ngelesin sampe malem demi sesuap nasi agar tetap hidup keesokan harinya *luebay tingkat kabupaten*. Thanks to Tante Retno Asih (Ibunda murid gw, yg juga tantenya sahabat kami, Ardhy) yang udah kasih kesempatan dan kepercayaan. Inget2 jaman mahasiswa dulu, duit tinggal 7ribu didompet, cuma bisa makan pecel makyem sepiring berdua, tetep hepi.

24 jam sehari, rata-rata hampir 16 jam banyak kami habiskan di kampus, kuliah, atau jaga lab (dan di mall, krn gw dan Adip hobi bgt jalan2 tapi nggak beli apa2, cuma ngadem gratis aja atau beli ice cone di McD trus internetan berjam2). Adip pulang ke rumah cuma numpang tidur sama mandi, gw jg dikosan numpang tidur sama mandi. Makan sehari-hari ya diluar, makan bareng2 bayar juga bareng2, hehehehe… Makanya kami paling kangen wisata kuliner Surabaya karena memang hobinya sama, makaaaan. Tapi makan yang murah2 yaa..Standar warteg lah. Makan indomie di warung kopi pinggir jalan dpn Atlas hayuk2 aja. Hihihihi.

Kok nasib kita sama ya Ay, ngenes tapi seneng juga lho kita bisa sama-sama berusaha menghadapi semuanya, menggunakan semua kelebihan kita yang telah dianugrahkan oleh Allah untuk menutupi semua kekurangan kita. Dulu Adip juga sempet ambil proyek IT pas masih kuliah, bayarannya Alhamdulillah bisa buat beli laptop sama hape Xperia X8 nya yang putih (dua barang pertama hasil jerih payah dy sendiri masih ada lho sampe sekarang, gak mau ganti karena memang selain masih bisa dipake –kan Adip tipe orang yg primpen banget, suayang bgt sm barang2nya, dirawat dan diperlakukan dgn baik deh- trus juga kok sayang ya kalau mau beli gadget baru lagi, mending ditabung).

Oh iya, inget lagi dulu pas semester 6 kami berdua tuh pengen banget menang lomba GemasTIK (lomba data mining, mata kuliah yang kami aja baru mau pelajarin di semester 7), motivasinya apa coba?? Pengen dapet hadiah uang tunai 10 juta rupiah buat beli laptop karena nggak mungkin banget kami minta uang ke orang tua sebanyak itu. Belajar bareng deh kami berdua demi duit 10 juta itu. Oiya, waktu itu kan musim temen2 kerja praktik, pada magang di perusahaan2, ada yang ke Jakarta, ke Bandung, nah…karena kami ngga ada dana akhirnya kami memutuskan untuk ambil kerja praktik di RS Haji Surabaya, itupun g ngantor seharian gitu, cm observasi sama ambil data aja disana trus bikin paper/resume. Makanya kita nganggur, punya waktu luang lebih banyak, kita habisin di lab buat eksplorasi dan bikin eksperimen.

Alhamdulillah meskipun kami cuma juara 2, dpt 7,5 juta tapi ternyata dapet tambahan dana prestasi sebesar 2,5 juta lagi dari kampus, jadi totalnya sesuai dgn target yang kami tetapkan..hahahhahaha. Maklum, kejar setoran. Akhirnya gw bisa beli laptop pake duit sendiri buat ngerjain TA, makasih yaa Allah (laptop gw juga masih ada dan masih dipake sampe skrg, belum mau diganti). Bener-bener dimudahkan sama Allah meskipun banyak banget keterbatasan kami. Kuliah gw sama Adip saling support, gw kan cupu banget kalo disuruh ngoding dan ngitung, kebalikan bgt sama Adip, tapi dy kurang nangkep materi2 kuliah yg berbau manajemen, ngantuk katanya, kuliah agama aja dy tidur..hahahahaha.. Jadi kami saling bantu kalo ada tugas, belajar bareng, subsidi silang gitu lah..wkwkwkwk..semoga habis ini IPK kita g dibagi dua ya..:p

Setelah lulus kuliah tahun 2011, kami gak pake tunggu lama2, kami langsung ngelamar kerja. Lulus kuliah cepet juga motivasinya masih sama, pengen cepet bisa berdiri dan berlari dengan kedua kaki kami sendiri. Makanya kuliah pun harus ngebut, sampe nginep2 di lab untuk ngerjain TA bareng sm temen2 seperjuangan, termasuk Adip juga, makasi sudah selalu setia menemani dan membantu gw nyelesein algoritma yang super bikin puyeng sampe brp hari itu ya ay kita begadangan.

Kami bareng2 daftar dan tes untuk perusahaan besar bernama As*ra. Disaat yang sama bermimpi untuk kuliah S2 di Taiwan, sudah sama2 dapet offer letter beasiswa kuliah disana tapi dgn berbagai pertimbangan kami ingin mengabdi saja di negeri sendiri.

Alhamdulillah, dari ratusan orang yang ngelamar kerja dan dites bareng2 di Surabaya, yang diambil dan ditempatkan di A*M cuma 3, gw, Adip, dan Aris, yang akhirnya jadi temen 1 angkatan ITTA 9. Mbolang berdua sama Adip untuk tes interview di Jakarta naik kereta ekonomi yang masih 40ribuan, mandi di toilet stasiun Pasar Senen, trus ke kantor sunter naik metromini 07. Pindahan ke Jakarta pun kami berdua jg naik kereta ekonomi lagi, maklum kami g mampu bayar tiket kereta eksekutif, apalagi tiket pesawat. Dengan bekal doa ibu dan bapak, kami merantau bersama *bah, bahasanya g nguatin*. Alhamdulillah, dapet kerja yang enak banget dengan segala tantangannya, temen2 kantor yang udah kayak sodara apalagi temen kantornya pacar sendiri, bisa saling share masalah kerjaan lha kita satu lingkungan kerja yang sama, satu ruangan, ngadepin rekan-rekan kerja yang hampir sama, dan akhirnya sen demi sen pun bisa kami kumpulkan. Udah tua begini masak masih minta donasi orang tua, malu sama slip gaji. Tapi nggak jarang juga kami cuma makan nasi sama abon atau goreng nugget 4 biji buat makan berdua atau masak indomie buat makan malem. Seminggu 2-3 kali lah makannya begini. Untungnya makan siang disediain di kantor, jadi kami nggak keluar duit banyak2. Hihihihihi, dasar anak kos sejati.

Bersyukurlah kalian yang udah kerja, dapet gaji, tapi masih tinggal sama orang tua, nggak keluar ongkos buat bayar kosan dan bisa dimasakin tiap hari. Prinsip kami masih sama, kami ingin berdiri dan berlari dengan kedua kaki kita sendiri, sekarang tambah satu lagi, ingin bisa terbang tinggi dengan sayap kami sendiri. Kalo kalian liatnya kami makan enak terus, itu biasanya seminggu berikutnya tiap hari makan indomie, nugget, telor, sarden kalengan. Suerrr g pake bohong!. Kenapa kok kami makan enak padahal lagi berhemat? Ya ampun, bisa keriting usus gw makan indomie terus, sekali2 boleh lah memanjakan lidah dan perut. Biasanya kalo makan enak atau hedon (nonton, karaoke, jalan2) tuh kalo pas kami habis ngerjain sesuatu dgn baik, atau ada pencapaian yang cukup membanggakan, kami rayain lah biar hidup kami seimbang, ndak didepan laptop terus, pengen juga dong sekali-kali ngerasain hidup enak, masak susah terus. Hihihihihi…

Love life kami pun nggak semulus paha anggota Cherrybelle. Ragu dan takut salah memilih pun sempet menghampiri. Tapi lho udah selama ini jatuh bangun bersama dan masih sama2 bisa sabar dan tahan menghadapi satu sama lain masih kurang juga pembuktiannya???. Hmmm..sebenernya bukan masalah perasaan dan keyakinan sih, tapi masalah kantong dan perut. Modal kawin belum cukup nih, gan. Hahahahahahaha…Kembali ke prinsip kami, kalo bisa semua dana yang keluar berasal dari kantong kami sendiri. Alhamdulillah, semoga Adip / gw nggak salah pilih yaa udah habis modal banyak soalnya..hehehehe..

Kabar baiknya, minggu kemaren, 11 Agustus 2013 adalah hari spesial karena secara resmi Adip dan keluarga datang ke Madiun untuk melamar gw. Dengan persiapan yang udah mulai dari bulan Maret 2013 lalu, akhirnya acara lamarannya berlangsung lancar. Lama juga ya persiapannya. Maklum, kami berdua sangat-sangat perfeksionis dan ingin semua berjalan dengan sempurna. Meskipun sebelumnya sempat dilanda stress karena banyak cobaan di bulan Ramadhan maupun sesudah lebaran, tandanya Allah masih sayang sama kita ya Ay, insya Allah kita bisa melewatinya ya, 9 tahun kemaren aja bisa kita lalui dengan baik. Dy nggak cuma jadi seorang pacar dan calon suami, tapi juga sahabat, musuh, temen berdebat, temen diskusi, partner in crime, temen berbagi rasa dan berbagi makanan, tempat curhat semua masalah pribadi gw, temen jalan2 yang setia nemenin dan nganterin kemana aja gw pengen (temen apa supir nih), temen kantor, kakak, adik, semua peran pernah dy mainkan dalam sinetron kehidupan gw. Terima kasih Ay sudah mau belajar bersama gw memaknai hidup, belajar menerima masa lalu, menghadapi kenyataan, dan mempersiapkan masa depan. Semoga kita akan selalu menghargai, saling menguatkan, saling menyayangi sampai akhir hayat kita. Semoga keinginan kita untuk selalu memperbaiki kualitas diri dan kualitas hidup bisa kita capai bersama. Amin.

Terima kasih papa mama yang sudah mengijinkan anaknya dipinang oleh seorang laki-laki yang luar biasa. Terima kasih buat dukungan Pakdhe, Budhe, Tante, Om, dan semua saudara-saudara yang sudah hadir jauh2 datang dari berbagai kota menerjang macetnya arus mudik lebaran, maupun yang nggak bisa hadir terima kasih kiriman doanya, insya Allah dikabulkan oleh Allah. Amin. To this blog readers, mohon doanya ya agar apa yang menjadi harapan kami berdua benar-benar bisa menjadi kenyataan. Amin… Karena sungguh kekuatan doa tidak pernah sedikitpun kami ragukan.
arlita-pradipto

Maksud hati menulis sekelumit kisah kami disini bukan untuk pamer atau sesumbar agar semua orang tahu betapa manis dan pahitnya kehidupan yang telah kami jalani. Gw rasa, mereka pun nggak akan pernah bisa memahami kita dan kehidupan kita secara utuh hanya dengan membaca tulisan ini. Please, don’t judge a book by its cover. Gw menulis ini salah satunya agar suatu saat nanti ketika gw sudah mulai tua dan pikun, gw masih bisa mengenang cerita-cerita gw dan dy lewat tulisan ini. Satu hal lagi yang pengen gw highlight, lihatlah ke bawah dan bersyukurlah, masih banyak orang-orang yang jauh lebih susah daripada kita. Sebagian dari mereka yang mau bekerja keras akan memetik hasil dari kerja kerasnya. Sedangkan sebagian lagi hanya meratapi keadaan tanpa mau mengubahnya. Thanks for reading!

6 thoughts on “Our Journey

  1. Wah keren bgt!! Kalian berdua emang pasangan luar biasa dan hebat.. Gw jadi terharu bacanya. Nanti sampe rumah gw mo ceritain ke anak2 gw tentang semangat kalian yg luar biasa. Btw, selamat ya atas keberhasilan kalian melewati “fase pertama” semoga lancar jaya terus sampai akhir hayat ^_^

    • arlitaayu says:

      halah mbak ndes, masih banyak yg lebih keren..mbak ndes jg lebih keren lagi semangatnya, salut…apalagi udah jadi istri, ibu, pasti lebih hebat lagi..makasi mbak ndes doanya..amin..amin..:*

  2. safirsyifa says:

    Alhamdulillah. Temanku lamaran… :’)
    Semoga barokah ta’..
    Mau komen panjang2 tapi kok sungkan. :p

  3. Desra Qoirun Nisya says:

    ga sengaja nemu blog ini waktu iseng browsing zZzzzz kereeeeeen mbak kisahnya ^^
    aku pacaran dari kelas 3 SMA sampe sekarang semester 3, doain ya mudah2an bisa langgeng kayak cerita mbak sampe bisa ke tahap yang lebih serius kalo kita udah mapan😀 hehe betewe pacarku kerja di A*M Sunter juga mbak karyawan kontrak biasa di bag. WAHO (maklum hanya lulusan STM yang sedang nyambi kuliah)😀 kalo mbak lulusan sarjana di office ya mbak? salam kenal ya😀 *duh maaf sok akrab😀

    • arlitaayu says:

      waaaa…terima kasih sayang…amin…gw doain yg terbaik yah buat Desra..sukses selalu..iya, di office A*M yg pegangsaan dua sayang..kapan2 klo mampir ketemuan yah..hehehehe…

  4. Afandi says:

    hai..mbak arlita..salam kenal ya..
    suka bgt nih sm kisah cinta yg awet kaya diformalin gini..seneng plus ngiri juga sih liat’y..hehe..semoga sehidup semati deh cinta mbak arlita sm mas adip dan dibekati juga sama tuhan.
    oh iya mbak..aku juga pnah dlu di tempatnya mbak arlita kerja selama 2 tahun disitu..sering liat juga kalo pas lg makan siang digedung belakang yg deket danau itu. ya..aku pernah papasan langsung sm sg penulis ini..secara ga mbak arlita sadari tentunya..hehe..dan sekarang aku udah pindah di plant cikarang.
    oh iya..kalo diperhatiin mirip sm maudy ayunda loh..haha..mungkin..tp itu menurutku loh ya..hehe..

    sukses truz buat mbak arlita dan mas adip..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Owner

Top Posts & Pages

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,465 other followers

%d bloggers like this: