My Confessions…-Part 1-

6

May 25, 2012 by arlitaayu


Kalo gw inget2 lagi setahun kemarin. Gw dihadapkan dengan pilihan jalan hidup yang nggak main-main..Artinya, dengan gw milih jalan hidup itu, sisa hidup gw lah taruhannya. We can’t turn back the time. The decision was made. Dan gw g pernah menyesal sedikitpun dengan apa yang udah gw pilih. Catet ya…Gw cuma mau sharing aja apa yang ada di pikiran gw. Dan gw ngerasa, dengan gw nulis disini, beban gw bisa lebih ringan dan perasaan gw lebih tenang.


Waktu itu gw diterima kerja di salah satu anak perusahaan Astra. Kondisinya saat itu, gw lagi apply beasiswa S2 di luar negeri, dengan probabilitas diterimanya aplikasi gw cukup besar. Karena waktu itu gw udah interview dengan professornya, kontak via email dengan beliau mengenai topik thesis yang mau gw ambil nanti, dan gw udah pegang acceptance letternya dari universitas. Tinggal melengkapi document required dan nunggu pengumuman resminya di bulan Juli/ Agustus gw lupa. Waktu itu, gw mikir kalo gw kerja dulu gw bisa mandiri secara finansial dan punya pengalaman kerja tentunya. Pilihan itu nggak cuma berlaku buat gw aja, Adip juga dihadapkan dengan pilihan yang sama. Sama2 diterima kerja dan sama2 diterima beasiswa S2 nya.

Karena beberapa pertimbangan yang g akan gw tulis secara rinci disini, akhirnya gw dan Adip mutusin untuk menerima tawaran kerja di salah satu anak perusahaan Astra itu dengan harapan gw bisa cuti untuk sekolah karena dulu dosen gw juga pernah bekerja ditempat yang sama dan beliau diijinkan untuk cuti sekolah S2 ke korea. Sebenernya gw juga udah diterima di Bank Mandiri, ODP ITnya. Tapi karena kontraknya mengikat banget, 4 tahun, gw akhirnya menolak tawaran itu. Adip juga, udah sampe tahap akhir penerimaan PPS BRI dy mengundurkan diri karena kontraknya kalo g salah waktu itu 6 thn..Meskipun gw tau di awal gw masuk ke perusahaan yang sekarang ini, gw harus menandatangani kontrak ikatan dinas selama 2 tahun dengan penalti sebesar 50 juta rupiah, gw akhirnya memilih untuk kerja disini. Selama 6 bulan gw sama Adip di training in class, kalo lulus, lanjut kerja, kalo nggak lulus, kontrak berakhir. Kalo mengundurkan diri dianggap menyalahi kontrak, maka gw tetep harus bayar 50 juta itu. Hasil training in class itu diumumkan bulan Oktober, sedangkan kuliah S2 kita dimulai bulan September. Otomatis kita harus cari cara supaya gw masih bisa dapet dua2nya, pengalaman kerja selama 6 bulan dan beasiswa S2 di luar negeri. Untungnya professor di kampus tempat kita apply beasiswa mau ngebantuin. Akhirnya kita ngajuin agar beasiswa itu ditunda / defered 1 semester lagi, jadi kita masih ada kesempatan ambil beasiswa setelah training berakhir, yaitu bulan Februari 2012. Bulan Oktober, hasil training in class diumumin, dan sebelumnya gw sama Adip sempet dipanggil sama Division Head gw. Di treatment, atau lebih tepatnya di counselling kali yaa… beliau bilang kalo pilihan ada di kita. Kalo gw summarize, intinya pilihannya gini :
1. Gw mengundurkan diri, ambil beasiswa S2 ke luar negeri itu dan gw bayar 50 juta ke perusahaan. 100 juta kalo Adip juga ambil pilihan ini.
2. Gw mengikhlaskan beasiswa S2 itu dan gw terikat kontrak selama 1,5 tahun sisanya. Setelah itu lo bebas mau resign/tetep kerja di perusahaan ini.
Kalo menurut gw, inti dari apa yang beliau sampaikan ke kita adalah nggak ada bedanya lo kuliah lagi, disini (dikantor) lo bisa belajar dan setara dengan S2 kok. Ilmu yang lo bakal dapet disini bisa lo aplikasiin langsung, kalo kuliah tu cenderung teoritis. Trus beliau jelasin deh tuh panjang lebar training-training ‘kebanggaan’ yang bisa kita dapet (dan sampe skrg gw pun blm pernah dapetin salah satunya). At the end, penggumumannya keluar. Adip berhasil menyelesaikan training in class dengan nilai terbaik. Dan gw ada di posisi 3. Dari dulu selalu gw g bisa ngalahin Adip. Lulus S1 aja, dy ada di nomer 2 lulusan terbaik se jurusan dengan predikat summa cumlaude, IPK 3,88 of 4,00. He’s fantastic! He’s brilliant! Gw lagi2 ada dibawahnya dy, di peringkat 3 juga.:(

Mmm…gw terang2an nulis angka disitu bukan untuk sombong yaa…FYI, gw udah 7 thn lebih pacaran ama Adip dan dimata gw dy nggak cuma pinter diatas kertas…tapi dengan kecerdasan yg dy miliki dan attitude nya, personalitynya..It’s almost perfect! and I’m being objective!  He’s the best and deserves the best!

Jadi inget, dulu waktu lomba data mining, GeMasTIK 2010.  Gw satu team sama dy, cuma berdua aja, yang lain pada bertiga..Tapi kita bisa kok buktiin kalo kita nggak bisa dianggep enteng. Dy yang memotivasi gw supaya percaya terhadap kemampuan kita, kalo kita tuh bisa..Dan kita  pun berhasil meraih juara II  tingkat nasional. Dan itu sungguh pencapaian yang luar biasa..Well, people should appreciate and should be proud of their achievements, right? Disitu kita nggak cuma dinilai dari keakuratan hasil percobaan yang kita bikin, makalah yang kita bikin, tapi juga dari presentasi, cara menjawab pertanyaan, dan aspek2 lainnya. Padahal waktu itu hari dimana kita harus presentasiin makalah yang udah kita buat itu barengan sama hari dimana dy dipanggil untuk ikut Nutrifood Leadership Award di Jakarta. Tapi waktu itu dy lebih milih untuk ikut presentasi GeMasTIK bareng gw…:) Ternyata pengorbanan dy nggak sia2, menang juara II nasional, dapet duit pula…dana segar 10 juta berhasil kita kantongin (7,5 juta dari GeMasTIK dan 2,5 juta dari kampus sbg penghargaan). Hehehehe..lumayan, gw bisa beli laptop sendiri dan laptop itu turut andil dalam mendukung kelulusan sarjana gw. Gw bisa nyelesaiin TA dan nyelesaiin kuliah gw dalam 3,5 tahun.
Apa kabar beasiswa yang kita tunda 1 semester itu? Gw udah berusaha tanya ke HR, nggak ada kesempatan utk cuti sekolah, bahkan Division Head gw nggak ngasih ijin. Kalo dulu dosen gw yang mantan karyawan disini bisa dapet ijin karena Division Headnya beda, sejak ada pergantian Division Head, sepertinya perijinan cuti sekolah itu sudah nggak ada lagi.
Dengan terpaksa, gw dan Adip ngelepasin beasiswa itu. Sebenernya di awal, kita nggak pernah milih untuk melepas beasiswa ini. We’re struggling. Sampe batas akhir penundaan beasiswa itu pun, kita masih struggling. Dan kalo emang hasil akhir yang kita dapet seperti ini, mungkin ini yang terbaik buat gw. Mungkin Allah punya rencana lain buat kita. Stay positive.
Setelah training in class berakhir, kita ditempatkan di department yang berbeda tapi masih divisi yang sama. Butuh waktu lama buat kita untuk move on. Bahkan sampai skrg gw nulis ini, gw ngerasa masih belum bisa move on. Kuliah lagi, dan kuliahnya di luar negeri itu adalah satu dari sekian cita-cita gw sama Adip. Kadang gw sama Adip sering menyesali keadaan, tapi ya udah lah, ini udah jadi keputusan kita. G gampang buat gw utk nerima keadaan, mungkin gampang buat beberapa orang. So, please..Don’t judge me. Gw paham kok kalo apa yang udah terjadi nggak sepatutnya kita sesali, toh keputusan itu juga gw sendiri yang buat. Gw harus terima apapun resikonya. Tapi nggak semudah itu buat gw. I need time. And don’t forget, Everybody makes mistakes.
Indeed, gw dapet pengalaman berharga bekerja disini. Tapi saat ini gw ngerasa kalo ini masih belum sesuai dengan ekspektasi gw diawal masuk kerja, dimana gw memutuskan I’ll take it!. Jujur, semakin lama gw kerja, semakin gw ngerasa kalo apa yang gw dapat bisa lebih dari ini.

Gw dapet ilmu?, yes
Gw dapet pengalaman?, yes
Gw dapet gaji?, absolutely yes
Gw dapet kepuasan batin?, still don’t know the aswer yet..

To be continued…..

PS : I don’t even care about what you think of me since I posted this..because everyone’s ever dissapointed. So am I. Tergantung berapa lama lo kuat dan mau untuk selalu dikecewakan. Then, don’t be so quick to judge me.

6 thoughts on “My Confessions…-Part 1-

  1. vhynaulia says:

    Dear, nggak ada yang bisa dan boleh ngejudge diri kamu.. karena mereka nggak tau kamu, dan nggak pernah tau kamu sebaik kamu mengenal dirimu sendiri🙂

    Itu yang saya dapat disini, semua orang boleh bilang hal yang mungkin ‘minus’ tentang diri kita, tapi kita nggak boleh bilang yang ‘minus’ tentang diri kita sendiri, I’, proud of you, stay think positively.. and keep struggling, genggamlah dunia di tanganmu, dan akhirat di hatimu..🙂

  2. safirsyifa says:

    terharu aku, ta’..😦
    *sesenggukan*

    aku masih inget aku pernah merepresentasikan dirimu jd gini:

    “She turned her can’ts into cans and her dreams into plans”

    • arlitaayu says:

      safir…:* miss u so much…kangen ngobrol2 ma kamu…hahahaha..sudaaah, g usah sesenggukan..gitu aja…:D gmn kabar? sibuk bgt kayakny….

      • safirsyifa says:

        miss you too.. >.<

        ndak sibuk kok, santai aja.. kerja di smartechnusa, sambil nungguin pengumuman beasiswa.. mohon doanya ya, ta'.. kebelet sekolah lagi ini.. hehe..🙂

      • arlitaayu says:

        hahaha..kebelet nih yee…g kebelet merit ta fir..? wkwkwkwk…*nanya ke diri sendiri*…
        sip deh…aq doain slalu yg terbaik buat kamu…:*

      • safirsyifa says:

        lho lho, kapan ta’?! :p
        undangannya jgn lupa lho ya..
        skalian transport + akomodasi..

        buat km jg ta’..
        semoga semakin sukses..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Owner

Top Posts & Pages

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1,465 other followers

%d bloggers like this: